Linux

Baca! Perbedaan Arch Linux dan Ubuntu

Arch Linux dan Ubuntu adalah dua pemain utama di dunia Linux. Keduanya memiliki basis penggemar raksasa, dengan banyak orang mengambil sikap keras demi satu dan melawan yang lain. Distribusi ini masing-masing telah melahirkan seluruh keluarga distribusi derivatif yang merupakan pemain besar dengan hak mereka sendiri. Tapi mana yang lebih baik? Apakah Ubuntu raja nya? Apakah Arch benar-benar distribusi terbaik, disediakan untuk elit Linux? Jawabannya adalah semacam ya dan ya. Inilah Perbedaan Arch Linux dan Ubuntu.

Install dan Pengaturan

Sepertinya ada pemenang yang jelas di sini. Bagaimanapun, Ubuntu adalah satu-satunya distribusi ini dengan installer yang tepat. Arch memberikan sesuatu yang tidak dapat diinstal oleh penginstal formal – full free-form customization

Penginstal sepenuhnya grafis Ubuntu dan DVD live membuatnya ideal untuk pemula dan orang-orang yang tidak ingin diganggu mengutak-atik dan mengkonfigurasi setiap aspek dari sistem mereka. Anda dapat mengklik jalan Anda dengan panduan lengkap di setiap langkah. Anda tidak perlu pengetahuan teknis yang mendalam untuk menginstal Ubuntu, dan prosesnya sangat cepat.

Sebaliknya, Arch Linux menawarkan CD instal langsung yang sebenarnya tidak dilengkapi dengan installer. Sebagai gantinya, itu hanya mencakup utilitas baris perintah untuk bootstrap sistem Arch Linux dari awal. Hasilnya adalah proses yang jauh lebih terbuka yang dapat Anda sesuaikan dan sesuaikan di sepanjang jalan. Anda tidak akan benar-benar harus mengikuti instruksi Arch secara eksplisit, dan instruksi Arch masih belum lengkap. Anda dapat membuat sistem Arch Anda apa pun yang Anda pilih, tetapi jauh lebih rawan membuat kesalahan, dan butuh waktu panjang untuk menyiapkan sesuatu untuk penggunaan sehari-hari.

Software yang Tersedia

Arch dan Ubuntu memiliki repositori perangkat lunak yang sangat besar. Ubuntu, karena sangat populer, didukung oleh pihak ketiga. Akibatnya, sebagian besar hal diuji untuk bekerja di Ubuntu, dan ada banyak repositori pihak ketiga, dalam bentuk PPA Ubuntu, untuk mengisi kekosongan.

Perangkat lunak Ubuntu cenderung cukup baru, tetapi ini bukan yang terbaru secara mutlak. Kecuali jika Anda menjalankan Ubuntu LTS, Anda tidak akan merasa seperti Anda tertinggal terlalu jauh, dan perangkat lunak yang Anda dapatkan mungkin cukup stabil pada saat dirilis.

Arch memiliki sistem pengemasan yang sangat sederhana dan tidak membuat banyak, jika ada juga merupakan modifikasi pada perangkat lunaknya. Karena proses yang disederhanakan ini, tim Arch dapat mengemas lebih banyak perangkat lunak dengan lebih cepat. Sangat jarang Arch Linux benar-benar kekurangan sesuatu yang umum di repositori utama.

Arch User Repository (AUR) mengambil hampir semua yang lain. AUR dianggap sebagai salah satu kekuatan terbesar Arch karena memungkinkan pengguna mengemas Arch dan menyimpan semua paket dalam satu tempat yang terpadu. Tidak perlu menginstal satu ton repositori eksternal. AUR benar-benar dikemas dengan semua jenis perangkat lunak, termasuk beberapa hal yang cukup asing.

Multimedia dan Gaming

Tidak banyak yang bisa dibahas tentang kedua hal ini dalam hal dukungan game dan multimedia. Keduanya fantastis. Bahkan, keduanya dapat dengan mudah dianggap sebagai distribusi terbaik untuk multimedia dan game.

Kedua distribusi menawarkan banyak aplikasi multimedia terbaik tepat di repositori default mereka. Mereka juga menyertakan banyak tambahan dan codec yang membuat pengalaman multimedia menjadi lancar. Anda tidak akan kesulitan menemukan pemutar musik atau media center favorit Anda di salah satu media tersebut. Untuk segala kelalaian, AUR dan PPA mungkin akan Anda liput.

Game tidak jauh berbeda. Ubuntu secara resmi didukung oleh Valve for Steam, tetapi Arch adalah distribusi Linux “vanilla” yang biasa, Steam biasanya bekerja dengan sempurna di sana. Kedua distribusi juga menawarkan akses mudah ke driver grafis terbaru untuk NVIDIA dan AMD. Arch mungkin memiliki keunggulan untuk pengguna AMD karena ia menawarkan versi terbaru dari Mesa dan kernel Linux, tetapi dampaknya mungkin hanya akan terlihat dengan kartu terbaru.

Customization

Kustomisasi adalah hal yang menarik. Jika Anda hanya berbicara tentang mengubah tampilan dan nuansa desktop Anda, lingkungan desktop Linux apa pun dapat menangani hal itu dengan indah, dan baik Ubuntu maupun Arch Linux memiliki akses ke beragam desktop.

Artikel ini membandingkan penyesuaian sistem yang mendasarinya, dan dalam hal itu sama sekali tidak ada kontes. Arch adalah pemenang yang jelas.

Dengan memberikan pengalaman ramping di luar kotak, Ubuntu mengorbankan kekuatan penyesuaian. Pengembang Ubuntu bekerja keras untuk memastikan bahwa segala sesuatu yang termasuk dalam sistem Ubuntu dirancang untuk bekerja dengan baik dengan semua komponen lain dari sistem. Berantakan dengan ekosistem yang rapuh itu, dan Anda mungkin akan mendapat masalah.

Arch lebih seperti sekotak Lego. Anda dapat memilih dan memilih potongan untuk digunakan dan memasangnya bersama-sama. Sekarang, seperti halnya dengan Lego, sangat mudah untuk membangun sesuatu yang mengerikan atau benar-benar tidak stabil, tetapi jika Anda cukup terampil dan berpengetahuan luas, Anda dapat membuat sesuatu yang benar-benar luar biasa.

Kesimpulan

Jadi mana yang lebih baik? Tidak ada jawaban yang jelas di sana karena distribusi ini adalah yang terbaik dalam bidangnya masing- masing. Ubuntu adalah yang terbaik dalam memberikan pengalaman tanpa basa-basi yang ramah bagi pemula yang berfungsi segera setelah Anda menginstalnya. Ini adalah sistem lengkap fitur yang menawarkan segala yang Anda inginkan, dan itu tidak membutuhkan banyak penjagaan atau pemeliharaan.

Di sisi lain, Arch memungkinkan Anda membangun sistem Anda sendiri sesuka Anda. Ini cepat, ringan, dan sangat kuat. Dengan Arch, Anda tidak akan pernah menginginkan perangkat lunak, dan Anda tidak akan pernah terjebak dengan konfigurasi yang tidak Anda lakukan sendiri. Namun, dengan Arch, semua tanggung jawab menjadi tanggung jawab Anda, dan Anda harus mengambil peran aktif dalam memastikan sistem Anda terus berjalan seperti mesin yang disetel dengan halus yang Anda rancang awalnya. Itulah Perbedaan Arch Linux dan Ubuntu.

Related Articles

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close